Friday, 14 December 2012

senyum seindah suria


rajin pulak meng'update' blog..
tulisannya hanya 'ciput' ja..
harap-harap berguna...
sikit pun xpa..

keep smile friends..


gambar dari sini

#sekilas ikan di air sudah ku tahu jantan betinanya.. amboi

* hormati orang tua, sayangi orang yang muda.. eh... macam tak kena ja dengan entri ni.. ngeh! pesan-berpesan bersama..salam keceriaan


.. Jumaat ..



salam Jumaat.. subahanallah, maha suci Allah, hari yang redup sesekali berangin bertemankan hujan gerimis.. nyaman.. 

#moga kita terus istiqomah dlm menjalankan tugas yang diperintah-Nya




dua hari dah 'jemur' anginkan kain dalam rumah 
foto diambil di sini

Thursday, 13 December 2012

.. seputar kata ..


" usah dicari mana salahnya orang, 
carilah mana silapnya kita "

********


foto diambil di sini

* kadang-kadang menulis yang sedikit itu lebih aula.. Allahurabbi.. salam penuh senyuman buat kalian 

Wednesday, 5 December 2012

bila dah tiba musimnya...


deghoyan, derian, durian, duye atau apa-apa saja panggilannya...
bila dah tiba musim....
nah.... makan la sepuas-puasnya...
jangan di 'pinggin' bila dah tiada depan mata....

deghoyan, derian, durian, duye atau apa-apa saja panggilannya...
dulu kira kilo jualannya...
kini.... sepuluh biji cuma sepuluh ringgit saja..
jangan tak percaya siap dapat 3 biji percuma...
isi baik lagi molek, warna kuning manis rasanya...
bila dah beli banyak jangan lupa...
jiran-jiran disedekah bersama...
bukan apa... deme pun nak rasa juga...

deghoyan, derian, durian, duye atau apa-apa saja panggilannya...
harumnya mengalahkan perfume berjenama...
tapi sayang ramai yang tidak suka akan aromanya...
alahai deghoyan...
sebut sahaja boleh dibuat pelbagai rupa...
tempoyak... isi buah diasing daripada bijinya...
masak gulai ikan sama tempoyak perghhhh pastilah saya masterchefnya...
bubur deghoyan, crepe deghoyan, puding deghoyan, lempuk deghoyan...
dok lupo jugok 'budu' denge duye (tak lupa juga budu dengan durian)...
semuanya deghoyan deghoyan deghoyan...

Picture_2489

crepe durian - salah satu produk hasil durian
produk paling FAMOUS di facebook
gambar dari sini


oh kome...
dulu teman cakap deghoyan dah berbunga...
tapi kini... deghoyan udah luruh....
lebih baik cepat pergi suluh...
lambat sikit kome dapat habuk..
kalau tidur, jawabnya tinggal pokok...

penangan buah durian, bukan sahaja di jual di tepi jalan, atau dikaki lima nah... pasaraya pun ada juga.. habis satu pasaraya bau buah durian... 

Tuesday, 4 December 2012

.. eh eh ..


alhamdulillah... masih bernyawa lagi kita hari ini...

eh eh... cepatnya masa berlalu..
kiranya aku masih pukul 8..
rupanya jam hampir menjengah angka satu..

eh eh.. cepatnya masa berlalu..
kiranya tadi status mereka selamat pagi selamat bersarapan...
rupanya sekarang... jom pergi lunch...

eh eh.. cepatnya masa berlalu..
kiranya aku masih bulan satu...
rupanya dah nak masuk tahun baru...

eh eh... cepatnya masa berlalu..


ternyata masa tidak mengenal manusia...
tidak ditunggu walau sesaat cuma..
demi masa..
sesungguhnya manusia dalam kerugian..

..malam..


malam...
ketenagannya mendamaikan jiwa..
ya allah, bukti kebesaran yang maha kuasa..

malam...
yang hadir menggantikan siang...
menepati setiap waktunya..

malam...
membawa kegelapan...
malam...
diselimuti kesunyian...
dibaluti kedinginan...

malam...
nun di sana bertaburan bintang-bintang...
indah tiada taranya...
alam...
seolah-olah tersimpan sejuta rahsia...

malam....
dikala mereka sedang diulit mimpi...
aku pula tersentuh hati...
terharu aku menginsafi diri..

malam...
ku panjatkan doa pada rabbul izzati...
ku lafazkan syukur pada ya qawiy...
lalu ku pasrah pada-Nya yang maha mengetahui...

malam...
sunyi...
tenang..
damai...
sepi...
sayu...




... malam... moga berjumpa lagi esok
... siang... aku masih mahu menghadapimu esok
... moga ada lagi waktu itu untuk aku


Wednesday, 28 November 2012

dia lelaki tua yang buta...




dia... 
lelaki tua..
dia... 
lelaki buta..

dia...
lelaki tua yang buta..
duduk bersila di kaki lima..
bukan duduk saja-saja..
tapi...
memohon sumbangan seringgit dua..

dia..
lelaki tua yang buta...
duduk bersila di kaki lima...
bertemankan kotak kayu berisi tisu dan minyak angin cuma...

dia..
lelaki tua yang buta...
berpakaian lusuh, berkopiah putih usang di kepala...
alas kakinya cuma selipar jepun yang hampir putus talinya....

dia...
lelaki tua yang buta...
cuma manusia biasa..
tapi hebat orangnya...
tiupan seruling dibibirnya tidak sumbang di dengar dek telinga...

dia...
lelaki tua yang buta...
mengharapkan bantuan kita yang celik lagi bergaya...



ehsan GOOGLE

* kongsi kekayaan untuk insan yang memerlukan... bukan jumlah nilai sumbangan yang berharga tapi keikhlasan kita.. terasa sukar untuk menghulurkan wang kertas? mustahil jika tiada wang syiling waima 1 sen cuma... juga tiada? Semoga kita ringan tangan dan mulut untuk memanjatkan doa pada-NYA supaya dimurahkan rezeki kepada setiap hamba-hamba-NYA..

Thursday, 1 November 2012

Friday, 12 October 2012

Cerita Semalam..



Alhamdulillah.. Semalam penulis dapat perkhabaran gembira daripada pihak PTPTN.. Permohonan pembiayaan pendidikan PTPTN kepada BIASISWA dah DILULUSKAN.. Berita gembira dikongsi bersama kekasih hati, MAK. Mak gembira dan masih seperti dulu tak jemu bagi semangat kepada anak-anaknya.. Mak memang positif.. SAYANG MAK DUNIA AKHIRAT..
..
..
..
SUJUD SYUKUR PADA MU YA ALLAH..
TERIMA KASIH YA ALLAH..
TERIMA KASIH MAK..
TERIMA KASIH ABG POSMEN, JUJUR MENYAMPAIKAN PERKHABARAN GEMBIRA INI KE ALAMATNYA..
..
..
..
..
..
..
..
..
Berlalu meninggalkan mak..
..
..
..
..
..
Di dalam bilik itu…..
Penulis diam membisu..
Kaku..
Kelu..
Penuh drama..
..
..
..
..
..
..
..
Hati sebak sebab tak dapat kongsi berita gembira dengan kekasih hati , ABAH..
Kalau abah ada, pasti dia juga bangga..
Menangis sendiri…
Bersembunyi, tidak mahu MAK tahu akan kesedihan ini..
Dalam hati, TERIMA KASIH ABAH… lin juga SAYANG ABAH DUNIA AKHIRAT..
..
..
..
..
..
..
TADI.. 
seperti minggu-minggu yang lalu, rutin yang sama...
pusara ABAH kami luangkan masa..
usai membaca yasin dan doa..
perlahan suara penulis berkata..
abah, lin berjaya..
lin janji akan buat abah bangga lagi nanti..
..
..
..
..
..
..
..
..
..
MAAF, RAKAN PEMBACA...
BUKAN NIAT PENULIS NAK BERBANGGA-BANGGA..
TAPI SEKADAR PERKONGSIAN KEGEMBIRAAN BERSAMA..
DALAM SKRIP KEGEMBIRAAN INI, HAKIKATNYA TERCALIT JUA KESEDIHAN YANG PENULIS RASA..

TERIMA KASIH MELUANGKAN MASA KE SINI..
SYUKRAN JAZILAN

hakikatnya...



Wednesday, 10 October 2012

indah..



alhamdulillah...

Pagi yang indah.. nyaman...
sungguh tenang...

allahuakbar...
subahanallah..
terima kasih ya allah

Wednesday, 5 September 2012

Aik..... dah habis

                                                                ehsan google

# asyik sungguh makan buah delima sambil tegok tv.... makan satu-satu isinya yang kecil tu tak sedar habis satu biji... alhamdulillah sedap sungguh

Saturday, 1 September 2012

Kita hanya hamba...

Bila allah datangkan ujian….
Itu bukan satu bebanan….
Bertahanlah…..
Ada hikmah di sebalik ujian….
Dugaan datang untuk mematangkan…
Menyedarkan… menginsafkan….
Bukan membebankan…
Bukan menyusahkan…
Bukan jua merumitkan…
Walau ada kesempitan…. Percayalah pasti ada kelapangan….
Pasti ada kemudahan dalam kesulitan….

Bila allah datangkan ujian…
Pujuklah hati….
Pujuklah iman…
Usah kecewa & berputus harapan…
Setiap kesabaran pasti ada ganjaran….
Setiap pengorbanan akan ada keberhasilan….

.................

buat ingatan KITA SEMUA...
aku bukan siapa-siapa....
aku juga manusia biasa...
bisa rapuh tatkala diuji & diduga...
bukan bermakna aku tak redha akan ketentuan-NYA...
tapi aku takut untuk terus diduga...

................

YA RABBUL IZZATI.... 
aku tahu kau sentiasa berada disisi kami...
kuatkan hati kami...
teguhkan iman kami...
rahmatilah kedua-dua orang tua kami...
ampunkanlah dosa-dosa mereka...
berkatilah mereka di dunia dan akhirat...

YA ALLAH...
jika kami tersesat dari jalan-MU,
bimbinglah kami...
tunjukilah kami ke jalan yang benar...
jalan-jalan orang yang soleh...
jalan-jalan orang yang beriman...
dan jalan-jalan para ambia'...

YA RAHMAN....
YA RAHIM.....
sucikan lah hati kami....
terimalah amalan-amalan kami...
perkenankanlah doa-doa kami...
ampunkan dosa-dosa kami....
bukakanlah pintu-pintu kebaikkan kepada kami...

hanya pada-MU tempat kami mengadu...
hanya pada-MU tempat kami meminta...
amin... ya rabbal alamin

Sunday, 26 August 2012

Perginya tak berganti...



INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI'UN...

Sesungguhnya kita semuanya adalah milik Allah dan kepadanya nanti kita akan kembali...
moga arwah abah ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang soleh dan beriman...



Monday, 2 July 2012

aku yang berjiwa besar

Rangkap satu
Kata mula pendahuluanku
Salam mula cara kita
Sejahtera semua
Jangan banyak jangan sikit
Sederhana cukup
Cara aku cara kamu
Sama tak serupa
Pandanganku hanya ke langit biru
Sabar menanti kelam berlalu pergi
Tampil matahari berlari laju
Ku terbang tinggi
Menuju ke bintang itu
Siapa bilang siapa kata
Bulan itu jauh
Siapa sangka siapa tahu
Naik turun aku
Pandanganku hanya ke langit biru
Sabar menanti kelam berlalu pergi
Tampil matahari berlari laju
Ku terbang tinggi
Menuju ke bintang itu
Kau juga aku bukan tak biasa
Dah jatuh dan bangun semula
Semua tahu semua tipu
Benar jadi palsu
Makin dekat makin mahu
Adrenalin laju
Berlari laju
Ku terbang tinggi
Menuju ke bintang itu


*credit : lirik lagu adrenalin


Wednesday, 13 June 2012

..sunyi sepi..

sendiri..
bersama malam yang sunyi sepi..
cuma detik saat berbunyi..
kipas yang galak berpusing 'menyanyi-nyanyi'..
tetap bunyi yang sama.. sejak dari tadi..
cuba ku kuatkan ketukan jari pada papan kekunci..
nahhhh melodi berubah kini..
tapi malam tetap sunyi sepi..
kodok dan cengkerik dah bermimpi agaknya sejak tadi..
kenapa sukar mata dipejam malam ni..?
ngomelku sendiri...
aku sendiri tak pasti..
sudah ku cuba berkali-kali..
tetap tak menjadi..
lalu ku lakarkan situasi di sini..
sampai aku jemu dan mengantuk sendiri..
malam yang sunyi terbalut sepi..
jari makin asyik menari-nari..
papan kekunci makin galak menyanyi...
sedang yang lain dah dibuai mimpi...
namun aku masih disini..
ntah bila akan berhenti...
otak ligat mencurahkan kata-kata untuk ditaip oleh jari ni..
macam mana nak berhenti?
kalau dibaca menyakitkan hati...
hentikan saat dan ketika ini...
mungkin aku tak lama disini..
akan kuhentikan sekejap lagi...
terkesan.. terasa penat jari menari-nari..
melompat-lompat pada papan kekunci..
tapi....
daripada mata tak mampu untuk ku pejam lagi..
lebih baik aku teruskan penaipan ini..
lagi menyakitkan hati...
usah diteruskan pembacaan mu di sini...
pergi pergi... teruskan lenamu yang asyik tadi..
pergi pergi... dodoikan mata mu yang mamai sejak tadi..
aku akan tetap di sini..
kerana aku tak mampu hentikan lagi..
malam masih sepi...
aku tetap sendiri..
membawa situasi nyata lagi realitiku ke sini..
aku terpaksa mengalah untuk berlalu pergi..
mungkin akan ku luangkan masa lagi disini...
bila? masih tidak pasti..


kupejamkan mata...
bersama alunan yasin di telinga..
berharap lena datang walau sekejap cuma..

Sunday, 10 June 2012

taip D'keyboard edisi bumper

Masa

Masa cepat berlalu. Pantas berdetik tanpa mahu menunggu aku walau sesaat. Hari-hari yang dilalui ditempuhi dengan penuh semangat walau kekadang ada halangan dan kejutan yang tidak di duga. Alhamdulillah, itu semua kehendak-Nya. Siapa aku untuk menghalang aturan yang telah dicipta oleh-Nya. Anugerah yang diberi aku terima dengan penuh kesyukuran. Tidak kurang juga aku terus diuji dengan pelbagai ujian. Moga iman terus kukuh untuk aku terus mengharunginya. 

Kekangan masa membuat aku akur akan lumrah putaran alam. Siang berganti malam. Malam beralih siang. Tetap pada aturan yang sama. Alhamdulillah. Matahari masih terbit di Timur dan terbenam di Barat. Bila siang masih diterangi cahaya, malam pula gelap gelita. Cuma kedengaran sang cengkerik menyanyi riang, kekadang sang kodok membunyikan drum namun tiada deraian hujan. Hari berganti hari, aku mulai rasa betapa ber²emas²nya masa dan semestinya perlu dihargai tanpa diabaikan. Setiap hari tanpa jemu aku berharap moga ada lagi hari esok dan hari-hari akan datang untuk aku lalui.

Abah

Ketukan jari di keyboard mulai perlahan, bukan alamat ketandusan kata-kata tapi… terasa sebak didada, nafas seakan tiada. Sang anak masih merintih dihati berdoa dan berdoa agar kesihatan ayahanda tercinta baik seperti sediakala. Dia, aku panggil abah.. garang dan tegas prinsipnya tak kurang senang untuk berbicara, kekadang gurauan penuh makna. Selesa jika betul-betul mengenalinya. Usia menjangkau 60 tahun membuatkan pesara tentera ini tak secergas dulu. Kini, abah sering sakit, luka di kaki kiri masih belum sembuh. Hanya bergantung pada ubat gamat emas dan healin. Puas kami adik beradik pujuk untuk ke hospital, tapi kecewa. Ajakan dan pelawaan ditolak sahaja dengan memberi harapan kepada kami, …²xpa, biar lah dulu, nanti lah dulu..² kami hampir putus asa. Hanya berdoa agar Allah permudahkan segalanya. Kesian mak, juga seperti kami puas memujuk. Tapi keputusan tetap sama. Ternyata abah juga degil dan takut ubat seperti aku. Teringatkan abah hati pasti sayu, menangis aku sendiri, berharap abah pasti akan sembuh nanti.

Sabar

Kehidupan yang dilalui mengajar aku erti sebuah kesabaran. Sabar menanti sesuatu yang pasti (mungkin). Masih sabar menanti agar ada perkongsian gembira untuk ku lakarkan disini. Apa?... sabarlah.. kerna aku juga sedang sabar menanti. Tiada apa yang nak dicoretkan terlalu banyak kerna aku takut untuk berbicara sesuatu yang belum pasti.

Jibam

Jibam tidak pernah menyesali nasib. Jibam juga tidak pernah mempersoalkan takdir. Biar sepanjang hayat akan disulam air mata darah, namun sekalipun  Jibam tidak akan pernah menyesal kerana dia adalah wira di medan derita. Cuma kadangkala kehadiran Jibam mengganggu dan mengetuk pintu kerohanian. Membawa bahasa-bahasa Tuhan untuk mereka yang lalai daripada tafsir harfiah kitab-kitab suci. Maka pertempuran nafsu menjadi bertambah sengit hingga mengorbankan Suman si sufi yang tersembunyi. Namun siapa jua yang kasih kepada Jibam akan menemui rahsianya.. kerna Jibam bersuara di dalam asyiknya - Kalau kau menjadi aku, aku pasti kau mengerti.. (sinopsis novel Jibam karya Ujang).

Ni lah novel pertama yang aku baca seawal di bangku sekolah rendah. Novel tu aku peroleh di library sekolah semasa dalam proses menyiapkan NILAM. Namun, bahasa penulisannya sebenarnya amat tidak sesuai, agak kasar. Tapi bagi aku, cara penulisan yang jujur sebegitu sebenarnya memperlihatkan realiti dan hakikat sebuah kehiduapan yang cuba digarap dan dihasilkan oleh penulis agar kita sebagai pembaca merasai dan menjiwai cerita melalui setiap susunan perkataan tersebut. Hakikatnya perkataan itulah yang sering bermain di mulut sang manusia. Walaupun sudah berpuluh-puluh kali aku baca novel ini, aku tidak akan merasa puas kerna apa yang disampaikan penulis amat memberi kesan. Jibam cerita lumrah sebuah kehidupan. 


kanan Jibam yang diphotostat 
kiri Jibam yang original


-sebulan menyepi tanpa entri, harap ini bukan yang terakhir.. kekangan masa dengan aktiviti harian membataskan penulis ke sini..moga diberi kekuatan untuk menulis lagi-

Wednesday, 18 April 2012

Laman sosial dan buku



Laman sosial


Jika bercerita tentang facebook, pasti ramai diantara kita tahu akan "kehebatan" laman sosial ini. Mana taknya, budak-budak dibangku sekolah pun ada akaun facebook sendiri. Facebook atau dikenali FB telah menjadi suatu fenomena dunia pada hari ini. Fungsinya untuk menemukan kembali sahabat, kaum keluarga dan sesiapa sahaja yang dulunya pernah bersama kita selain menambah kenalan, dan bertujuan untuk mengetahui isu-isu terkini. Malah tak mustahil juga tempat meng'usya' diantara satu sama lain kan?... teringat pula kata seorang sahabat.. "FB tempat bertemu jodoh".. tersenyum sendiri dibuatnya, kesahihannya belum dapat saya pastikan..


Isu FB pada entri kali ini untuk berkongsi cerita dengan kalian semua tentang pengalaman saya berkenaan laman sosial ini. Saya mula mengenal laman sosial di internet pada tahun pertama di universiti. Semasa dibangku sekolah mana lah nak kenal benda-benda ni semua, apa yang saya tahu buka internet sekadar mencari maklumat tambahan dibantu oleh pak cik Google. Ok, sambung balik semasa berada pada tahun pertama di universiti, waktu-waktu petang selalunya kami (kawan-kawan serumah) berkumpul dimeja makan bercerita apa sahaja tentang isu semasa, berkongsi masalah, pengalaman, pembelajaran dan lain-lain. Seronok bila teringat balik suasana tu. Pasti ada sahaja perdebatan berlaku. Riuh rendah dibuatnya. Kadang-kadang jiran sebelah jelous dengan keriuhan kami tumpang sekaki, dibawanya bersama biskut dalam tin dan teh panas. alamak!... shhhhh sapa seorang jiran yang bertandang, "perlahan sikit wei.. nt felo pun naik sekali. tak cukup biskut ni nak hidang sekali", kahkahkah.. suasana yang tadinya kaget dengan kehadiran jiran yang tak diundang tiba-tiba riuh dengan tawa.


Suatu hari, bila kawan-kawan bercerita tentang friendster, myspace, youtube, dan hi5, tagged dan lain-lain saya tak dapat mencelah banyak.. kelu lidah. alaaaa.... apa la yang mereka borakkan ni. Saya hanya mendengar dan sesekali mencelah bertanyakan soalan bukan penerangan seperti sebelum ini. Masa tu barulah, tahu apa tu frienster, myspace, youtube dan hi5. Tidak lah pulak saya berminat untuk berdaftar sebagai salah satu penggunanya.. cuma sesekali melayan lagu di youtube dan mendownload video animasi proses geografi. kerana pada hemat saya, masa tu saya masih belum memerlukannya. 


Sehinggalah pada tahun ketiga, saya mula berjinak-jinak dengan facebook. Kawan-kawan yang dulunya terpisah, ditemui di laman sosial ni. Obsesnya saya pada laman FB sejak mula menjadi petani di tikifarm.. pasti kalian tahu apa yang saya maksud kan?... uihhh... bila on ja lappy, benda pertama yang akan saya buka pastinya assignment yang mesti disiapkan, tapi...... yang paling saya goyah skit bila duk teringat sayur-sayuran diladang tak dituai lagi, sampah-sampah tak dikutip lagi, tanaman apa nak ditanam selepas ni.. masyaallah... begitu sekali kan?... xleh jadi ni, makin tak khusyuk dibuatnya, lalu diabaikan assignment dan kepentingan lebih kepada mainan di laman Fb tu. Bukan saja duk main tikifarm, kadang-kadang lepas satu-satu wall kawan-kawan di jelajah, tak terperasan lama lak masa dihabiskan kat situ. Masa lebih diberikan kepada FB berbanding rutin harian yang sewajarnya dahulukan. Budaya membaca yang dulunya sebati dengan saya mulai terhakis sedikit demi sedikit. Lalu suatu hari, saya mengambil keputusan mengnyahaktifkan akaun FB. alhamdulillah... hari demi hari rutin harian kembali normal. Tumpuan lebih diberikan kepada pelajaran. Mula ingat matlamat asal =)


Tahun keempat, ialah tahun terakhir saya di universiti. Alhamdulillah, minat membaca masih menebal dalam diri. Laporan tesis yang perlu saya siapkan memerlukan saya membuat penyelidikan dan dikukuhkan dengan teori dan fakta. Kalau nak diharapkan dengan kuliah sebelum ini dan rujukan lain, sememangnya tidak mencukupi, lalu alternatif lain dicari. Sumber daripada internet juga diambil sebelum ditapis sebaiknya. Sumber bacaan tambahan diperoleh daripada pembacaan hasil penulisan blogger seperti pensyarah, penulis buku dan penyelidik. Bermula daripada itulah saya mula mengenal blog. Lama-lama saya mulai tertarik untuk sama-sama menjadi penulis maya walaupun hasilnya blog saya ni tidaklah se'gah' blogger-blogger lain. Masih berusaha memperbaiki kelemahan. Hasilnya, taip D'keyboard blog yang saya miliki sekarang. 


Kini, bila dah tamat pengajian di universiti, saya hidupkan kembali laman FB yang mengambil masa juga untuk saya fikir sama ada nak aktifkan kembali atau tidak. Lalu digagahkan jugak mengaktifkan kembali laman sosial tu tujuannya untuk mendapat info kawan-kawan tentang konvokesyen. Sejak mengaktifkan kembali laman sosial FB tu tidak la pulak seobses seperti dahulu.. alahai.... ada baik dan buruknya.. "jangan terlalu obses hinggakan benda yang penting diabaikan", tu yang selalu diingatkan pada diri sendiri..


Buku


Seperti yang telah saya nyatakan tadi minat membaca dah sebati dalam diri ni. Tak kira apa sahaja bahan berbentuk tulisan yang mudah untuk difahami dan akan di'baham' sepuas-puasnya. Bahan yang berbentuk ilmiah yang paling saya suka.. novel juga salah satu bacaan yang saya suka, yang utamanya novel thriller. Terbaru saya pasti ada diantara kalian juga sedang menunggu kehadiran "Sunan Musafir" karya Ramlee Awang Murshid. Sudi-sudi la menjengah di laman sesawang http://www.kelabram.com, dapat buat tempahan awal bagi yang tidak sabar macam saya ni (iklan pulak ye..).. Bukan saya tak minat dengan novel cinta tapi lambat untuk saya habiskan mungkin berminggu-minggu atau berbulan-bulan. 


Insyaallah entri akan datang saya akan kongsikan dengan kalian novel pertama yang saya baca. Terima kasih, sudi membaca entri pertama bulan ini. 

Tuesday, 20 March 2012

Itulah manusia

Orang yang tidak berbuat apa-apa boleh berkata apa-apa sahaja. Dia nampak orang berniaga kecil-kecilan, dia kata, "Buat apalah berniaga tepi jalan, bila nak kaya?" . Dia lihat orang berlatih sukan, dia kata, "Setakat jaguh kampung bolehlah." Dia terserempak dengan orang yang menulis buku, dia kata, "Setakat buku picisan macam ni aku pun boleh buat." 

Hakikatnya dia tidak pernah berbuat apa-apa. Maka itu dia bebas berkata apa-apa sahaja. Jika dia berbuat perkara yang sama, dia akan berfikir banyak kali sebelum memberikan komen. Dia tahu susah payahnya merealisasikan sesuatu perkara.

Orang begini pastinya tidak akan ke mana-mana. Dia akan statik pada kedudukannya sebagai pemerhati dan pengkritik. Ramai sungguh orang yang menjadi penganalisa. Cakapnya pandai, hujahnya kadang-kadang bernas juga tetapi suatu apa pun tidak pernah terhasil olehnya. 

Kena lihat setiap sesuatu yang besar itu bermula daripada sesuatu yang kecil. Setiap yang lahir terus gagah, biasanya tidak bertahan lama. Kebanyakan orang kaya asalnya orang biasa. Pemimpin asalnya rakyat biasa. Seekor ayam asalnya sebutir telur. Seekor burung yang terbang tinggi di angkasa asalnya kecil, lemah dan tanpa sayap. Setiap hari ibu burung akan mencarikan makanan untuknya dan memasukkan makanan itu ke dalam mulutnya. Tiada seekor burung pun tiba-tiba lahir dan terus boleh terbang.
 

Orang yang tidak berbuat apa-apa memang boleh berkata apa-apa sahaja. Bercakap itu mudah maka itu ramai orang melakukannya. Apabila tiba masa untuk berbuat, selalu menyerah sebelum mencuba.
 Istimewanya mereka hanya pada, "Eleh, setakat macam tu, aku pun boleh," namun dia tidak pernah melakukannya. 


Itulah pelik dan anehnya sesetengah manusia. 

…………..

"Doktor, tolong saya. Sebiji kacang hijau masuk ke telinga saya," kata seorang pesakit. 

"Wah, ini sukar sekali. Perlu teliti mengeluarkannya, kalau tidak dalaman telinga awak boleh cedera."
 

"Apa susahnya doktor, sebiji kacang hijau je."
 

"Kalau begitu, awak masukkan air ke telinga, tunggu hingga ia tumbuh menjadi taugeh, senanglah awak cabut."
 

Orang yang tidak tahu apa-apa memang boleh berkata apa-apa sahaja.
 



Wednesday, 14 March 2012

Cuci minda

Paling baik pada waktu malam sebelum tidur, senyum, pejam mata, katakan di dalam hati : 
" Ya Allah cuci otak aku, cuci hatiku, esok aku nak jadi baik, berjaya, ceria, bersemangat, aktif, positif. Menurut kajian psaikologi, apa yang disebut sebelum tidur dapat dirakamkan sepanjang tidur sehingga keesokan harinya. ”
sumber : artikel motivasi bertajuk "17 Petua Mencuci Hati" karya asal oleh Dr Fadzilah Kamsah.


 Bismika Allaahumma ahyaa wa amuut 
Dengan nama Engkaulah ya Allah aku hidup dan aku mati

"selamat malam
moga kalian beroleh ketenangan dan dilindungi daripada kezaliman iblis dan manusia"


Sunday, 11 March 2012

Nasihat SOCRATES kepada kaum lelaki..

lihat apa yang Socrates pesan kepada kaum lelaki..



gambar di "snap" sendiri
sumber : Kosmo edisi 10 Mac 2012

Thursday, 8 March 2012

santai

Kisah si Opah

Bermulanya cerita pada suatu petang di sebuah taman permainan.

Opah 1 : hurmmmm… lamanya aku tak merasa main gelongsor tu.. buaian tu.. seronoknya budak-budak kecil tu main.. (monolog seorang opah berusia 70-an sambil membetulkan selempang kain yang terdapat di bahunya)
Opah 2 : hai Som… kau bercakap dengan sape?
Opah 1 : engko ni.. terkejut aku.. engko pun ade dekat sini ye Milah?
Opah 2 : saje aku makan angin kat sini.. bosan aku memerap aje dalam rumah tu, asyik meneman di hekal main PS2 aje, kadang-kadang aku pun ikot join.
Opah 1 : amboi kau milah, bukan main seronok kau dengan hekal main PS2 ye. Lain kali ajak le aku sekali ye!
Opah 2 : no problem..

…….……sunyi

………hanya kedengaran kanak-kanak bermain

……tiba-tiba

..

.
Opah 2 : Som Som….
Opah 1 : ye Milah..
Opah 2 : aku ni teruk betul sekarang Som. Cepat beno lupa. Kadang-kadang gigi palsu aku pun aku lupe letak dekat mana. Kesian aku dekat cucu aku tu, hekal, dia yang tolong aku carikan gigi palsu aku tu Som.
Opah 1 : kita dah tua Milah. Kalau nak di bandingkan dengan aku ni hah.. aku rasa aku lebih teruk. Aku ni, kalau aku turun atau naik tangga dan tiba-tiba berhenti aku dah tak ingat aku ni naik ke turun.
Opah 3 : apa lah kau berdua ni. Aku yang lebih tua dari kamu pun masih ok lagi.. (sampuk seorang lagi opah yang tiba-tiba muncul ke meja tempat opah 1 dan opah 2 sedang berborak)
Opah 1 : eh Senah… dimana ada kami ada jugak la engko menyelit ye..
Opah 3 : hahahahaha… kita kan kawan (ketawa sakan Opah 3 sambil tangan mengetuk-ngetuk meja. Entah apa yang melucukannya).

Tiba-tiba Opah 3 terdiam..

Opah 3 : eh kau dengar tak bunyi tadi.. siapa yang ketuk meja tadi??
Opah 1 & 2 : erm…. Dia lagi teruk rupanya..

.....

dalam bergelak, merehatkan minda saya tinggalkan sedikit ilmu yang mungkin baru untuk kita..gelaran opah bukan sahaja digunakan sebagai gelaran untuk nenek tetapi opah juga adalah nama bagi sejenis ikan lihat gambar di bawah :

                                                                         
                                       "Opah fish" atau juga dikenali "moon fish"


Monday, 5 March 2012

Nenek mati 6 hari ditemui memasak


BEIJING: Seorang wanita China berusia 95 tahun yang disangka sudah mati mengejutkan jirannya apabila dia bangun semula enam hari selepas dia dimasukkan ke dalam keranda. Li Xiufeng ditemui tidak bergerak dan tidak bernafas oleh seorang jiran dua minggu selepas dia jatuh dan mengalami kecederaan di kepala di kediamannya di Beiliu, wilayah Guangxi. Apabila jiran yang menemuinya itu tidak dapat menyedarkan wanita itu, mereka menyangka dia sudah meninggal dunia.

Dia diletakkan di dalam keranda tanpa dikunci yang disimpan di kediamannya mengikut tradisi Cina, menanti saudara-mara dan teman rapat untuk memberi penghormatan terakhir. 
Namun, sehari sebelum pengebumian, jiran mendapati keranda itu kosong dan kemudiannya menjumpai wanita itu memasak di dapur.

Seorang jiran, Chen Qingwang, 60, yang mula-mula menemui Xiufeng berkata: “Dia tidak bangun, jadi saya datang untuk membangunkannya.

“Walau betapa kuat saya menggerakkan tubuh dan memanggil namanya, dia tidak memberi sebarang reaksi. “Saya dapat rasakan ada yang tak kena, jadi saya periksa nafasnya dan mendapati dia sudah tiada, tetapi tubuhnya ketika itu tidak sejuk. Disebabkan Xiufeng tinggal bersendirian, Qingwang dan anak lelakinya membuat persediaan untuk upacara pengebumiannya.

Pada hari upacara pengebumiannya, anak lelaki Qingwang tiba di rumah Xiufeng dan mendapati mayatnya sudah hilang sebelum menemui dia sedang memasak. Wanita itu dilapor memberitahu penduduk kampung: “Saya tidur begitu lama. Selepas bangun, saya terasa begitu lapar dan mahu memasak sesuatu.

“Saya tolak penutup keranda itu. Saya mengambil masa begitu lama untuk berbuat demikian sebelum dapat keluar dari keranda itu.” - DM


sumber : harian metro online

memetik kembali ucapan nenek kepada penduduk kampung ,  “Saya tidur begitu lama. Selepas bangun, saya terasa begitu lapar dan mahu memasak sesuatu. "

Saturday, 3 March 2012

Apa kata aku..

salam...
bila artikel sebegini di perlihatkan kepada penulis, jadi apa komen penulis ya? jom kita lihat... 


hah...eh.. eh betul ke? 


seksi ke?


ish... tak perlulah nak di persoalkan kejadian Tuhan. 
Bukankah Qada dan Qadar itu dah ditentukan

Jawapan untuk persoalan itu..

Assalamualaikum,
Sama-samalah kita renung dan hayati kisah di bawah.

Seorang pemuda bertanyakan soalan kepada seorang tua yang alim. Seraya lelaki tua yang alim itu menjawab, “akan ku jawab persoalan mu itu sedaya yang aku mampu”..

Si pemuda mengambil peluang untuk merungkai persoalan yang selama ini amat meresahkannya. Kusut kepalanya memikirkan hal tersebut. Tanya si pemuda dengan lantang..

“ Kalau benar Allah itu ada, tunjukkan padaku.... ”
“ Apa itu takdir....”
“ Kenapa syaitan di masukkan ke dalam neraka? Sedangkan syaitan dijadikan dari api.. Bukankah neraka itu dijadikan daripada api? Sudah tentu tidak meyakitkan syaitan jika ia di campakkan di sana.. unsurnya sama!  Tidakkah Allah berfikir tentang hal itu? ”

“ PAPPPP.....” lalu lelaki tua menampar si pemuda itu..

Si pemuda terpinga-pinga, lantas bertanya “ Kenapa kau menampar aku? Marahkah kau padaku? ”  

“ Bukan aku marah kepadamu tetapi itulah jawapan untuk soalan-soalanmu tadi..” jawab lelaki tua yang alim itu.

Pemuda itu masih keliru, tidak tahu apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh lelaki tua itu..

“ Wahai pemuda, apa yang kau rasa selepas aku menamparmu? ”

“ Sakit.... ” jawabnya ringkas sambil mengusap-usap pipinya.

Lantas lelaki tua yang alim itu bertanya, “ Kau percaya sakit itu ada? ”

“ Ya.. ” jawab si pemuda.

“ Jika benar kau percaya sakit itu ada, tunjukkan padaku ”, pinta si tua.

“ Tidak aku mampu. Tidak boleh aku tunjukkan padamu”,  akur si pemuda.

“ Maka, wahai orang muda itulah jawapan soalanmu tadi. Kita mampu rasakan kewujudan Allah namun tidak boleh melihatNya”.  

Terdiam pemuda itu.

Bertanya lagi lelaki tua kepada pemuda itu, “Adakah semalam ada kau bermimpi aku akan menamparmu?”

“ Tidak... ” jawabnya

“ Adakah tadi kau terfikir aku akan menamparmu? ” tanya si tua lagi.

“ Tidak... ” kata si pemuda.

“ Maka, itulah takdir. Ketentuan yang kita sendiri tidak tahu bila, apa yang akan berlaku pada diri kita.” jelas lelaki tua yang alim itu.

Si pemuda terdiam lagi. Tidak membantah.

“ Cuba lihat tanganku yang menampar pipi mu tadi, apa unsurnya? ” tanya lelaki tua yang alim itu lalu menghulurkan telapak tangannya minta dilihat.

“ Daging yang di selaputi kulit ” jawab pemuda itu.

“ Nah, rasakan pula pipimu ini. ” pinta lelaki tua itu sambil meletakkan telapak tangan pemuda itu kepipi yang di tampar tadi.

“ Tidakkah pipimu itu juga merupakan daging yang di selaputi kulit ? ” kata lelaki tua kepada pemuda itu.

“ Ya.. benar pipiku juga seperti telapak tanganmu. Daging yang diselaputi kulit.”

“ Bagaimana rasanya tamparan aku tadi”, tanya lelaki tua itu lagi.

“ Sakit... lalu pedih ”, jawab pemuda itu jujur.

“ Maka, terjawablah soalan terakhirmu tadi. Walaupun unsurnya sama, bila Allah mengkehendakinya maka terasa juga kesakitannya. Begitu juga tentang syaitan dan api neraka. Jika Allah mengkehendaki tempat itu menyakitkan maka sakitlah ia. Allah menyatakan Kun fa ya kun. Jadi, maka jadilah ia”.

Monday, 27 February 2012

Sebiji epal


sumber gambar : google

Indah sungguh cuaca pagi itu. Angin bertiup tenang. Sinaran mentari lembut menerangi alam. Tapi sayang, itu semua tidak dapat memadam kegundahan hati sebiji epal yang berada nun di pucuk.

Sejak seminggu lalu epal itu asyik berfikir.

“Kenapa aku tidak dipetik orang. Kulitku licin mulus. Warnaku merah bersinar. Sesiapa yang melihat pasti terbakar seleranya. Pasti mereka terbayang betapa manisnya rasaku. Tapi kenapa aku masih tidak  dipetik orang?”

Epal tersebut memandang ke bawah. Hairan. Kenapa manusia memilih rakan-rakannya yang berada di bawah sana? Bukankah mereka tidak mendapat angin yang paling bersih dan cahaya paling murni seperti aku yang berada di puncak ini? Bukankah rakan-rakanku itu ada yang sudah buruk dirosakkan serangga?

Epal tersebut bingung memikirkan kenapa rakan-rakannya yang telah pun disentuh dan dibelek-belek menjadi pilihan, bukan dirinya yang belum tercemar dan dicuit orang. Perasaan rendah diri mula bertandang. Makin lama makin menebal, diselangi rasa kecewa dan bimbang. Murungnya tidak tertanggung lagi. Lalu pada pagi yang damai dan indah itu, epal tersebut menggugurkan dirinya ke tanah. Apabila sudah berada di bawah, hatinya gembira bukan kepalang. Sedetik lagi aku akan dipilih manusia. Warna merahku yang berkilau dan kulitku yang licin mulus ini pasti mencairkan liur mereka.

Epal menanti manusia yang bertuah itu. Malangnya sampai ke malam, tiada seorang pun dating mengambilnya. Buah-buah yang tergantung mudah dicapai tangan juga menjadi pilihan orang. Yang sudah dibelek-belek, dicuit-cuit dan disentuh-sentuh juga menjadi buruan. Rasa gembira menjadi risau. Daripada risau menjadi sedih.

Siang berganti malam, hari berganti minggu. Kasihan…. Akhirnya epal tersebut busuk di tanah menjadi habuan ulat dan serangga perosak.

Wanita itu ibarat epal. Buah yang tidak berkualiti amat mudah dipetik. Ia berguguran di tanah. Tapi epal yang tidak mampu dibeli, berada di puncak. Susah dipetik, susah digapai. Mahkota seorang gadis adalah sifat malu. Apabila hilang sifat malu, hancurlah maruahnya.

Artikel dipetik daripada  majalah mastika.. moga beroleh pengajaran daripadanya.


Friday, 10 February 2012

PILIHAN KITA


Orang yang berjaya tidak mencipta ALASAN, itu ilmu yang paling berharga kepada penulis dalam meniti alam kedewasaan dan melayari kapal kehidupan. Ianya bermula semasa penulis menghadiri sebuah sidang ilmu semasa di kampus dahulu, para panelnya hebat-hebat belaka.

Penulis akui dan persekitaran juga mempengaruhi apabila diamati  manusia memberi alasan sebaik sahaja berhadapan dengan cabaran dan dugaan. Sebenarnya, untuk mencapai kejayaan dalam apa sahaja perkara, kita hendaklah berani untuk menempuhi cabaran, rintangan dan risiko yang berada di hadapan. Bukannya, kaku dengan memberi berjuta-juta helah serta alasan. 

Teringat penulis kepada sebuah ungkapan yang begitu mencabar penulis semasa sidang ilmu itu, kata salah seorang panel “kalau anda semua hendak berjaya, mudah sahaja! Iaitu tak perlu lagi nak mencipta alasan. Guna akal dan fikiran anda untuk mencari cara untuk mengatasi masalah bukan untuk mencipta alasan’’.

Semoga perkongsian ilmu ini memberi manfaat kepada kita semua.


sumber gambar : google


pilihan kita?
nak GAGAL ciptalah beribu-ribu ALASAN
nak KEJAYAAN mulakan TINDAKAN